ALTBLML

a Love to be Learned, My Love 1

6:45 PM Hunlove r 1 Comments


this is the real and proper beginning.... selamat membaca kisah vivy.


Aku berlari ke arah papan kenyataan sekolah. Ruang iklan aku skan dengan berhati-hati. 

 Jumpa!


Akhirnya, setelah sekian lama menanti lubuk emas!

Mas randy bilang rejeki yang ditolak! Harusi dikejarin!

Aku merentap helaian kertas yang tertampal pada board kenyataan dan berlari ke arah bilik guru 
dengan selaju mungkin. By hook or by crook, aku mesti memastikan peluang emas ini milik aku dan hanya aku, vivy farhana. Bukan myvi ataupun vinyl pipe! Tapi V-I-V-Y! Bukan nama biasa, tapi luar 
biasa.

Sampai di muka pintu bilik guru, aku bergegas ke meja guru kokurikulum. Di sekolah ini, pelajar dibenarkan membuat kerja sambilan tetapi bersyarat. Hanya pekerjaan yang diendorse oleh pihak sekolah sahaja.

"cikgu!" aku jerit dengan lelah.

"iye! Haish kamu ni vee! Terkejut cikgu!" cikgu hasmah aka cikgu kokurikulum.

"cikgu! Cikgu! Saya nak kerja ni!" aku menghamparkan helaian kertas yang aku rentap tadi ke atas meja dengan bersungguh.

"haish.... Kamu perlukan duit lagi ke?" cikgu hasmah memberi satu kerlingan seriously-hon.

Belum sempat, aku buka mulut, cikgu hasmah potong lagi.

"bukan bulan lepas, kamu dah kerja jugak ke? Ni nak kerja lagi.... Bila kamu nak belajar? Spm dah nak dekat...."

Aku tersengih. Cikgu hasmah pun punyai extra kurikulum dia yang tersendiri iaitu membebel dan melemaskan semua pelajar yang rela hati bersua muka dengannya.

Tanpa berlengah, aku memotong bebelan yang tidak diundang itu. Nyah kau dari ruang telinga dan ruang masa aku!

"cikgu, i'm still the best and will always be the best.... So dont worry about me... Just let me do this job.... Saya yang paling layak kerja ni." jelas aku dengannya panjang lebar.

"memanglah kamu yang paling layak.. Plus, kamu je sanggup kerja macam ni..." bebel cokgu hasmah. Aku sudah malas mahu dengar. Aku perlukan duit secepat yang mungkin.

Sebelum terlupa, sekolah menengah yang aku sedang hadiri inu adalah sekolah budak-budak elit. Anak-anak orang kaya raya. Pangkat datuk datin. Tengku. Semua berkumpul di sini. Yuran? Jangan cakap. Mahal ya rabb!

Aku? Aku masuk ke sekolah mahal nak mam*** pun disebabkan allah yang hantar aku ke sekolah ni. Macam mana? Aku dapat biasiswa! Yeay! Keluarga aku takde melarat ataupun susah. Tapi keluarga aku perlukan lebih wang untuk sara adik-beradik aku yang 5 orang semuanya.

"kamu jangan sambil lewa dengan belajar kamu...."

"cikgu.... Saya ade kelas lepas ni... Please cikgu.... Let me do this job..." potong aku tanpa teragak-agak. Ini pun aku keluar kelas dengan pas ke tandas.

"tapi kerja ni.... Kamu sure ke...."

"sure seratus persen!"

"ok la, kalau kamu dah bersungguh..."

"waahhh! Thank you cikgu! Saranghae!" aku bergegas beredar dari bilik guru. Jam di tangan aku kerling sekilas. 5 minit lagi sebelum kelas tamat. Aku mesti sampai ke blok akademik sekarang! 
Karang bertembung dengan sir hashim, kkeut-ka-ji la nyawa aku! Dia cikgu yang tengah mengajar aku sekarang. Tapi aku minta kebenaran untuk ke tandas.

Sampai sahaja ke pintu kelas, aku termengah. Sir hashim baru mahu bersiap-siaga untuk keluar dari kelas.

"what is taking you so long?" tegur sir hashim.

Lupa nak bagitahu, sekolah aku ni sekolah english. So, most of the we speak english. Except part dengan cikgu hasmah sebab dia bahasa-jiwa-bangsa type of person.

"women's problem, sir...." salah teknik aku untuk menjawab soalan cikgu-cikgu lelaki. Setakat ini, percentage of success is 100%.

Sir hashim terus terdiam dan beredar dari kelas.

Aku tersenyum senang. Kemudian, bahu aku dilanggar oleh seseorang.

"kalau kau nak mati sekali pun dalam tandas tu, cuba ingat orang lain sikit..." ujar si pelanggar itu seraya mengambil pas ke tandas dari tanganku.

Aku terkejut dan mencari wajahnya. Lalu tergamam. Shahrul. The evil and handsome guy in school. Lelaki yang dapat jolokan bad boy dari semua orang.

"ceh.... Sejak bila pulak dia ni kisah pasal peraturan.... Dah nak k.o ke ape..." ujarku nada kecil. Sudah jadi rutin harian aku untuk bertekak dengan bad boy sekolah. Aku budak top 1 sekolah. Dia budak popular sekolah. So, aku takde la kene Detention ke buang sekolah sebab gaduh dengan budak kaya. Aku lebih kurang macam robin hood untuk budak-budak yang mengharapkan biasiswa.

"kau cakap ape pendek?"

"pekak pulak tu..." aku buat-buat tak dengar dan berura-ura untuk pergi. Pergaduhan kami tamat tanpa noktah. Aku mengerling ke arah bahu aku. Shahrul sudah hilang dari pandangan. Nafas dihela. 
Sungguh, separuh hati aku takut untuk bertekak dengan big foot itu sebab pengaruhnya lebih hebat dari aku. Dan lebih hebat dari guru besar sekolah.

Aku mengambil tempat duduk di meja aku. Di depan meja guru. Murid kesayangan semua cikgu di sekolah mahal ini.

"boleh tak kau jangan nak perasan yang kau bagus sangat? Who do you thibk you are? Dah la miskin...."

Dush! Satu selaran maut dari mulut pontianak sebelah aku aka top 2 sekolah like forever.
Aku mengaru telinga yang tak gatal. Buat pekak. Aku cukup immune dengan kata-kata minta kaki dan tangan perempuan ini.

"hoi.... Sekali lagi aku tengok kau berbual dengan shahrul, siap kau! Aku kerjakan kau cukup-cukup."

Perkenalkan regina george sekolah aku. Cantik muka hodoh hati. Tipikal perempuan yang gilakan lelaki yang tak hinginkan dia langsung. Selalu perempuan specis regina george ni lembab aka bodoh sikit. Tapi hawa nabilah, nama sebenar regina ni bijak orangnya. Tapi aku lebih pandai lah. Kaya raya jugak orangnya.

"i don't care...." aku memutarkan bola mata aku ke atas. Boleh dia kata aku berbual dengan lelaki terhandsome di sekolah. Ade bunyi macam berbual ke tadi!?

Tanpa berlengah, aku terus membuka planner aku. Aku tulis itu ini sikit sebelum meja aku diketuk manja oleh kawan baik aku, nani.

"hi nani!" nani pun anak orang kaya.

"kau sembang ape dengan shahrul...." nani menjongketkan keningnya.

Aku merengus. Gila ke ape!

"kalau itu sembang, jadi kita tengah buat sekarang ni maybe kit berbunuh kot..." aku ketawa.

"alah kau ni, dengan aku pun berahsia...." ujar nani.. Berbaur merajuk. Maka terpaksalah aku buka kitab hikayat. Aku ceritalah semua benda dari a to z.

"tapi kan.... Aku pelik, kenapa shahruk nak bercakap dengan kau eh? Dengan aku, sepatah harom.... Entah co2 dia pun dia tak lepas dekat aku..." luah nani.

"aku rasa dia suka aku la.... Alahai, payah jadi cantik macam aku ni. Tapi shahrul tu, not bad. Handsome, tinggi, six pack.... Aku boleh lah terima dia kalau dia merayu kat aku. " aku bergurau. 
Simpang malaikat 44!

Nani pun gelak sama ketawa dengan kata-kata aku!

"dream on, nerd...." suara shahrul memetir lantas mematikan perbualan  kami.

Perlahan-lahan, aku mengangkat wajahku. Wajah shahrul berdiri di belakang nani sambil berpeluk tubuh. Senyuman senget itu membuat wajahku berbahang.

"but you not bad either.... But still you are ugly."

Terlongo bin ternganga aku mendengar kata-kata hinaan dari mulut lelaki.

kurang ajar! tak pernah seumur hidup aku, orang cakap aku UGLY! never! even paling buruk pun adik-adik aku paling aku nenek kebayan! thats the least! tak tahu lah ade orang kutuk belakang ke. tapi ini dah lebih!

tanpa berfikir panjang, aku mengumpal kertas yang aku rentap di papan kenyataan tadi dan membalingnya ke arah shahrul.

pap! headshot!

shahrul berpaling dengan riak benggang.

aku mengangkat ibu jari aku ke atas. thumbs up!

"kau ingat muka kau handsome sangat ke ape? hah tiang! hidung macam pemyangkut baju! ade hati nak kata orang lain ugly! cermin muka tu sikit!" marahku. aku pun tak tahu kenapa aku boleh terkesan dengan kata-kata shahrul.

shahrul tersenyum kecil. wajah bengisnya bertukar kepada senyuman mengejek. dia kemudiannya membongkok mengutip kertas di lantai.

aku hanya merenung setiap perilakunya dengan renungan tajam. dadaku masih lagi berombak. kemudian, lelaki itu membuka gumpalan kertas yang aku baling. senyuman pada wajah kacak itu semakin lebar.

aku semakin kaget. persis melihat filem pyscho!

kelas yang tadinya riuh rendah mula diam. semuanya tertacap pada drama sebabak aku dan dia.
shahrul dengan tenang melangkah ke arahku. dia memberi signal supaya nani ke  tepi.
aku pula berdoa agar kawan baikku tidak mendajal aku saat ini. aku takut! tetapi seperti biasa, nani seperti dayang-dayang istana. dengan penuh tekun dan rela, wajahnya mempamerkan menurut-perintah-tuanku. nani ke tepi.

aku terkejut! tak guna punya kawan.

shahrul berdiri tegak di depanku. tegak dan sasa. dia menunduk dan berbisik pada telingaku.
mataku membulat!

*sorry kalau hambar dan berjela2.... otak weng tulis cite ni.





You Might Also Like

1 comment: