IFML

If , My Love Part 4

6:26 PM Hunlove r 3 Comments




“Mikael denis….”
Mulutku terlopong. Ak dapat merasakan tubuh aku sedang berada di awang-awangan.
“helo….” Soal mika di hujung talian.

Aku pantas mengelip-ngelipkan kedua belah kelopak mataku.
“ye, thalia” tanpa dipinta, aku mengenalkan diri. ketika kecil, kita sentiasa berharap akan fairy tale itu adalah sesuatu benda yang wujud dan pada saat ini, aku sekali mengharap pada sesuatu mustahil. Mengharap Mikael denis itu mengingat aku, gadis yang meminta tanda tangannya di petang hari tadi.
“okay, thalia…. Where can we meet? I need my phone….”
“sorry encik Mikael, saya tak boleh keluar dari rumah selepas pukul 10 malam. Esok pagi insyaAllah…” ujarku dengan lembut. hampa.
“ooouh…” suara lelaki itu yang seakan terkejut dengan apa yang aku tuturkan.
Setiap rumah mempunyai peraturan tersendiri dan rumah aku yang diketuai oleh ibu yang sudah menjadi ibu tunggal selepas pergi ayahku sepuluh tahun lepas. Ibu yang menghadapi tekanan dari kedua belah keluarga membuat dia menjadi lebih tegas dalam mendidik anak-anaknya.
“so, okay, I will try to fit in with your schedule…. Place?”
Aku termangu.
Kat mana nak jumpa?
“kat depan rumah saya? Saya kena tolong ibu saya berniaga….”
Aku terdengar bunyi keluhan. Mikael mengeluh dengan permintaanku.
“sure…. Mesej me the address….tomorow, 10 am? Can?”
“insyaAllah…”
“KLIK!” talian panggilan itu dimatikan.
Aku terkesima seketika sebentar.
“aku baru lepas cakap dengan mika!” aku pantas menghempas wajahku ke arah tilam dan menjerit sekuat hati.
Hatiku mula tidak sabar menanti jam sepuluh pagi esok seperti mana seorang isteri menantia kepulangan suami. Over!


#

“kamu ikut ibu ke pasar ikan….”
“hah tapi…”
“takde tapi-tapi…. Cepat bersiap….”
Tanpa mampu membantah dan melawan, aku akur lalu melangkah ke arah pintu dengan longlai. Beberapa minit kemudian, aku melangkah keluar dengan senyuman. aku cuba positif walaupun melihat jam menunjuk ke arah 8 pagi. Hari minggu. Pasar jam. Jalan raya jam. Ibu pun akan jam.
“masyaAllah! Kenapa kamu ni pakai grand sangat…. Nak jumpa siapa kat pasar ikan nuuu… dah gi tukar baju, pakai ala kadar….” Bebel puan yanti dengan laju.
“tapi ibu…. Orang nak jumpa kawan lepas ni….”
“ala, jumpa tu bila-bila boleh….”
“tapi….”
“thalia! Pergi tukar baju…. Hari minggu ni…. karang ramai pulak kat pasar tu….”
Sekali lagi, aku akur. Aku masih cuba untuk positif. Jarum jam pada dinding menunjuk ke jam 8.14 pagi.

#

Aku cuba mencelah sepanjang jalan, kalah semua watak fast and furious! Seakan aku berlumba di atas track, aku berlumba dengan masa!
“lia! Kamu bawa pelan-pelan sikit….”
“jangan risau ibu…. Kita akan sampai!!!” aku pantas menekan pedal brek apabila kereta di depanku berhenti dengan mengejut.
Ya allah! ade accident kat depan….
“kan ibu dah cakap! Bawa pelan-pelan….” Puan yanti meninggikan suaranya. Sikit lagi, dia dan anak perempuannya itu menjadi arwah di atas jalan raya ini.
Selepas pada saat itu, aku memandu di lorong kiri jalan dengan kelajuan 60km/j. jiwaku meronta.
Selepas 50 minit berada di atas jalan, aku selamat memarkir kereta di tempat parker kereta.
“jom ibu….”
“iye la, yang kamu ni, excited semacam je….”
“takde ape-ape…”
“bagus, dah keluarkan troli kat bonet kereta….”
Aku terus berpaling ke arah ibu. Perkataan troli itu menandakan mereka akan bershopping di pasar besar desa cinta lebih dari 3 jam.
“iye, troli….”
Aku tersenyum paksa.
Aku mengerling ke arah jam di tangan,9.09 pagi.
Dalam masa ibu sibuk memilih ayam, aku mengeluarkan handphone dari poket seluar. Aku terus membuka contact, dan mencari jenny the freak pada list contact aku.
Aku menekan apps whatsapp. Aku terus menulis mesej dan menghantar location pasar pada lelaki itu. dengan harapan, lelaki itu mendapat mesej miliknya. Aku merenung ke arah skrin handphone. Blue tick! Jenny the freak is typing.
Perut aku senak lagi. Senak dengan excitement. Kemudian, aku mula hampa, apabila membaca reply.
Jenny the freak
Hi! Its jenny. I will ensure that mika got this message.
Hampa.
Now playing lagu #Hampa.
Tanpa membalas mesej tersebut, aku terus menolak troli ke arah ibu yang sudah menjinjing 2 beg plastic besar yang mengandungi ayam yang sudah siap di potong.
Selepas 30 minit, hadnphone aku bergetar.
Incoming call
010-89X0XXXX
Aku mahu melompat kerana gembira dan menjerit kerana ketakutan dalam masa yang sama.
Aku menekan butang hijau dan menekapkan hadnphone pada telinga pada telingaku yang dilapisi dengan tudung bawal.
“assalamualaikum…”
“walaikumussalam…. Its me, mika. Can you sent back the location….”
Suara Mikael denis menerpa ke gegendang telingaku.
“maaf encik Mikael, saya terpaksa ikut ibu saya ke pasar desa…. Saya akan sent location kat….”
“hantar kat number ni….”
“ouh, okay. Encik mika” ujarku sebelum talian phone dimatikan.
Tanpa perlu melihat diriku pada cermin, aku mampu meneka keadaan aku pada saat ini. kurang siuman! Pipiku mula kejang dengan seperti dibius dengan ubat anestesia.
“lia…. Kamu dok termenung ni kenapa? Jom masuk ke dalam market tu….” aku melihat ke arah temoat yang dijuihkan oleh ibu, Pasaraya Mydin.
Great!
30 minit telah berlalu,
Aku mengerling ke arah jam di tangan.
“dia dah nak sampai kot….”
“lia, jom….”
“pergi mana ibu?”
“pergi market lain, orang kata semua kaunter kat mydin ni rosak….cepat dah nak masuk tengah hari ni, ibu tak prepare apa-apa untuk niaga ni….”
Aku mahu menepuk dahiku pada mesin kaunter mydin ni.
Dalam semua masa, aku keluar dan masuk! Kenapa time jugak!
“ibu, apakata kita pergi minum?”
“minum?”
“minum….”
“minum perut kamu…. Mari, kita pergi market dekat denga rumah kita…”
“okay….” Aku mengalah. Mana mungkin aku mampu menang apabila berlawan mulut dengan puan yanti kamaruddin.
Sewaktu di dalam perut kereta, aku pantas memberitahu encik Mikael akan perihal sebenar.
Pada saat aku menekan butang send, blue tick terus muncul.
Mikael denis is typing.
Aku mula tidak keruan.
“lia, kamu termenung ape tu? lekas” tegur ibuku di seat sebelah sambil memakai seat belt.
“bismillah….”
Mungkin bukan rezeki aku untuk bertemu dengan dia.

*p/s : terima kasih sbb sudi follow this coet post~ tenkiu so much! should we let thalia meet mikael? 

You Might Also Like

3 comments: