IFML

If, My Love Part 7

4:26 PM Hunlove r 5 Comments




“alhamdulillah, habis jualan kita hari ni….” ujar ibu dengan senyuman sampai ke telinga.
Aku pula sudah tidak senang diri apabila scene berani mati aku sebentar tadi menjegahkan ke ruang mindanya. Wajah ibu yang tersenyum itu aku tidak dapat ditenung lama. Khuatir perasan kaget itu melahirkan rasa riang di hati.

Argh! banyak-banyak masa, kenapa time tadi, perkataan kalau tak keluar!!!
“Mikael…” suara ibu menarik aku dari perbalahan minda thalia!
“ye mak cik….” Aku berpaling ke arah Mikael yang masih memakai apron berbunga yang sudah lusuh warnanya. Lelaki itu tersenyum. Lebar.
“terima kasih naa…. Tolong mak cik berjual, abis laku…. Memang ade asbab sebab ape kamu datang malam ni” ujar ibu.
“takde masalah mak cik, saya pun suka jugak”
Dia suka?
“lia…. haaa, berangan ape lagi? Bawa la kawan kamu tu makan”
“makan?” aku mengerut dahi.
Apa pulak arahan ibu kali ini?
“ni ibu ade goreng ayam lebih ni…. kamu bawa Mikael ni pergi beli nasi lepas tu makan dengan ayam goreng ni” terang ibu lagi dengan panjang lebar.
“ooo”
“ni duitnya….” Ibu menghulurkan not 20 dari pket apronnya.
Aku cuba menggeleng kepalanku namun renungan mata abang faris dari belakang ibu membatalkan niatku. Pada saat ini, perkataan kalau muncul lagi.
Kalau aku jalan dengan dia, aku nak cakap ape?
“jom lia…” Mikael memanggilku.
Lia…. dia panggil aku lia…
“jom…” Mikael menanggalkan apron yang tersarung pada tubuhnya.

#

“encik suka makan ape?” aku memecah kesunyian yang berlangsung semenjak 5 saat yang lalu.
“makan orang…”
Eh eh…
“it’s a joke…”
Aku mengeluarkan ketawa paksa dengan nada yang rendah. Tak ikhlas. Awkward.
“kat gerai tu ade jual nasi goreng, kat situ ade jual cucuk-cucuk…”
“cucuk-cucuk?”
“a’ah, ala…. Yang macam fishball cucuk tu…”
Aku memandang wajahnya yang penuh dengan tanda tanya itu dengan senyuman. wajah Mikael pada saat ini persis membawa kanak-kanak ke pasar malam.
“ooo….”
Mikael mengangguk dengan bibir dimuncungkan. Comel!
“kalau kat situ, ade jual apam balik, jual okonomiyaki….” Aku berpaling ke sebelah kiri. Wajah Mikael di sebelahku. Nafas aku terhenti seketika. Aku menjarakkan diriku dari terus berada dekatnya.
“encik….”
“yup”
“tolong jangan buat macam tu…. saya tak suka”
“oh, saya cuma nak tahu awak tunjuk kedai mana satu”
Wajahku membahang. Aku mahu berlari keliling pasar.
Malu nye! Ya allah!
“oh ni dia handphone awak” aku menghulur handphone milik Mikael kepadanya.
“oh, this is yours….”
“okay…. Maaf la encik Mikael…”
“Mikael….” Dia memotong cakapku.
“sorry, Mikael… maaf kan ibu saya tu…. saya pun tak tahu dia akan suruh awak buat macam-macam”
“nevermind, it my pleasure”
Sekali lagi, aku termalu. Senyuman lelaki itu sememangnya dugaan setiap wanita di atas muka bumi ini.
“lia, can I ask you a question….”
Aku mengangguk.
Speaking-speaking pulak…
“lia…. awak kerja ape sekarang ni…” soal Mikael.
“saya? Tanam anggur”
“okay…”
Dia faham kot….
“awak nak kerja dengan saya?”
“haaa?”




#

3 hari kemudian,
Selepas menanam anggur untuk kesekian kali, aku telah berjaya mendapat kerja yang jauh panggan dari api! jauh bulan dari matahari! Jauh terbayang lukisanhatimu! Hilang mencari di mana kau pergi! Ooo! Thalia! Kau belajar audit nombor, end up kerja audit ayat! Huruf! Perkataan! Karangan! Novel! Ya allah! sungguh kurniaanMu ini amat berat untuk hambaMu ini terima!
Kakiku diatur ke dalam perut bangunan yang dicat merah pucat dan diselangkan dengan kehadiran garisan kuning di sekitar dinding bangunan menampak keceriaan pada entity yang besar itu.
“assalamualaikum….” Sapa cik puan yang bertudung litup biru. Matanya yang bulat itu menarik perhatianku. Comel.
“walaikumussalam, saya nak…”
“cik thalia?”
“ye saya….”
“selamat datang ke Dense Publication, pu…. Eh cik thalia. Saya shahira, panggil je kak ira. Penyambut tetamu, merangkap front liner company DP”
Panjang jela kak ira menjelaskan kedudukannya.
“ouh ye” selama ni, aku hanya membaca novel dan tidak pernah memikir akan kemungkinan aku akan berkerjaya di syarikat penerbitan novel.
“okay, jom mulakan tour!” ujar kak ira dengan penuh excited.
Aku terkejut dengan jeritan kecil wanita itu. namun,
Layannnnnnnnnnnnnnn
Habis satu bangunan, aku diheret oleh wanita itu yang aku baru kenali sebagai ibu kepada tiga orang anak. Tiga orang anak! Badan masih slim! Aku yang tak kawin lagi ni, badan dah mula naik. Tayar spare tepi perut pun dah mula menonjol! Argh! stress!
Syarikat penerbitan DP ini ada ramai penulis bernaung di bawah mereka. Genre pelbagai. Fantasi. Cinta. Semua ada.
Dalam sibuk aku diheret oleh kak ira, kami disapa oleh seseorang.
“assalamualaikum encik mika”
“walaikumussalam…. Kak ira. Lia”
Bergetar tulang belakang aku apabila dipanggil lia oleh lelaki itu. aku hanya menundukkan pandangan.
“lia….”
Dia panggil lagi….
Kak ira menyiku aku dari tepi.
Perlahan-lahan aku mengangkat wajah dan tersenyum. Dush! Aku terpaku. Lelaki itu berpakaian casual. Tshirt polo merah menyala, seluar jeans dan kasut kulit yang menirus ke depan. dia seperti cowboy yang sesat di dalam bangunan ini.
“lia….”
Aku pantas mengeleng kepala.
“ye”
Lama ke aku tenung dia!?
“how your first day?”
“first hour boss… dia baru jejak kaki ke sini sejam yang lepas”
“alhamdulillah” wajahku mula berbahang. Aku terus menundukkan wajahku.
“okay. Nice…. pergi dulu”
Aku mengerling ke arah kasut kulit itu beredar dari pandangan mataku. Tanpa sedar, aku mengeluh.
“lia….”
“ye!” aku terus menegakkan tubuhku. Mataku mencari wajahnya dan kini aku terperangkap. Dia berdiri di depanku. Tegak. Berpeluk tubuh. Matanya mencerun ke arahku dengan senyuman pada bibir dan mata itu.
“why are you sighing? Not happy?”
Sigh? Ape tu? ape tu?! kenapa English dia power sangat!!!
“aaa….”
“sigh is mengeluh, hope it helping you… see you later”
Aku mengangguk dengan muka yang kejung dengan sengihan.
Mikael menapak pergi.
“lia….”
“jangan cakap ape kak, saya memang tak power sangat English ni….” ujarku.
“ish,ke situ pulak dia…. Akak nak cakap, bos tu suka kan awak”

p/s panjang sikit hari ni.... selamat membaca *wink2*
“akak ni lucu lah….”
“akak serius ni”
“ok la, dia suka saya. Saya pun suka dia….”
Aku mampu melihat perubahan pada wajah wanita itu.
“ok saya gurau….”
“eh, awak ni…. akak dengar pengakuan awak tu….”
“akak, jom la…. saya datang ni nak keje, bukan nak kawin”
“oh, meja kamu….”
“yup!”

You Might Also Like

5 comments:

  1. Bestttt besttt
    Tapiiii saya tamak
    Saya nak banyakkkkkk lagiiii

    ReplyDelete
  2. Can i have more?! Ape2 pun.. Best sangat! ^-^

    ReplyDelete
  3. Hai cik penulis
    lama x singgah busy ni baru berkesempatan
    wah ada ceta baru
    mula2 baca cam boring
    tp Bila dah masuk bab 4-7 semakin menarik
    terus dgn watak heroin muslimah
    tutur cara menarik
    good job

    ReplyDelete