MiniEnovel,

MiniNovel : Your Toy, My Love part 1

9:00 PM Hunlove r 2 Comments

assalamualaikum!



guess what!



happy?

kenapa lama tak up new n3? sakit? NO....



Alhamdulillah, sorry sebab lama sangat tak update anything! busy dengan my final year student schedule. kalau korang tahu how pack my schedule was. korang dah angkat bendera putih. haha.

anyway! let get back to business. Ni cerpen terbaru saya, seminggu nak tulis cite ni.... sebab dah nak masuk 2bulan tak menulis dan tak fikir pun nak menulis.... jadi semalam siap. alhamdulillah!
cerita biasa-cliche.... selamat membaca!

*






“take me…. Use me…”
“what?”
“use me…. I willing to help you…. Aku boleh tolong kau untuk balas dendam”
“why?” ujar tiya di dalam sedu. Hujung tudung diambil lalu dilap pipinya yang basah.
“cause I am your toy from this moment…”
Tiya terpegun apabila melihat wajah lelaki yang berdiri  depannya. Sedunya seakan terhenti. Air matanya mula berhenti mengalir.

#

“kau nak ke dengan rafiq tu?” soal jihan sambil mengunyah keropok. 
Tiya hanya mengelengkan kepalanya. Jujur. Dia tidak pernah terlintas untuk bertunang dengan lelaki itu dan lebih terkejut apabila lelaki yang menjadi tunangnya itu adalah rafiq. Rakan sekelas aka anak kepada kawan uminya.
“then why?”
“why? Sebab aku dah beri sepenuh kepercayaan ke umi dan abi aku untuk carikan calon suami untuk aku…” ada sedikit rasa kesal di hatinya. Namun semua ini berlaku dengan hikmah. Dia cuba positif dengan apa yang sedang berlaku.
“yeah right…. kau ingat kau tengah buat drama akasia ke ape? Budak rafiq tu bapak segala jin dalam kampus ni…. Yang kau setuju apesal…”
Tiya tersenyum ketat. Dia tidak mampu menarik balik kata-katanya. Semuanya telah berlaku.
“haa…. Asal diam? Aku masih tak puas hati dengan kau…”
“mungkin ni jodoh aku….”
“wei….” Jihan mematikan kata-katanya apabila wajah bapak jin-jin-kampus muncul di pintu bilik kuliah.
“hah…. Datang dah tunang kau…”
Rafiq. Wajah kacak lelaki itu kelihatan ketat persis seperti orang selepas membuat suntikan botoks. Tiya menjeling sekilas sebelum kembali memandang ke arah skrin handphone. Hujung minggu ini dia perlu menguruskan bengkel pengurusan jenazah untuk warga kampus. Busy. Terlalu busy untuk memikirkan perihal wajah ketat rafiq.
Satu kelas muncul bercerita akan cerita tiya dan rafiq bertunang. Pertunangan mereka ibarat syaitan bertunang dengan pari-pari. Tiya yang terkenal dengan pangkatnya sebagai naib masulah lajnah dakwah ummah kampus bertunang dengan lelaki paling syaitan sekali di kampus, rafiq. Kini, pertunangan mereka menjadi viral di dalam kampus, menjadi bualan semua pelajar termasuk pensyarah.
“hmm….”
“wei…. Tiya… dia datang…”jihan menepuk-nepuk tangan kawannya sambal matanya tidak lepas dari melihat waja rafiq.
Tiya berpaling ke arah jihan sebelum matanya terhala pada wajah rafiq.
Ok…. Bad news…
Rafiq berhenti di depan meja tiya. Sakit betul hatinya apabila mendapat berita yang gadis bertudung labuh itu sudah menjadi tunangnya. Ini semua salah mamanya!
“wei, kau dengar sini, aku nak bagitahu kau yang aku tak ingin nak kau jadi tunang aku! Dan kau jangan perasan yang pertunangan ni kekal lama! Aku baru je official dengan Laila semalam! And this engagement is end now!”
Tekak tiya menjadi kering. Kemarau. hatinya  sakit.
“kenapa kau bodoh sangat! I don’t even know that ustazah macam kau ni berminat dengan laki macam aku…. I am impress…”
Tiya masih lagi senyap. Matanya mula berkaca. Terhina.
“kenapa diam? Kau memang suka kat aku?” rafiq ketawa mengilai sambal menarik perhatian kelas yang semakin penuh.
Tiya mengetap bibirnya. Wajahnya mula berbahang. Cincin yang tersarung di jari manisnya disembunyikan. Cincin pertunangan.
“kau memang cantik, ummu atiya…. Stok ustazah…. Tapi sayang, kau bukan taste aku….” Rafiq menayangkan sebaris gigi putih di sebalik senyuman lebar di wajah kacaknya. Puas hati.
Tiya masih merenung tajam ke arah rafiq. Semua sumpah seranah diluahkandi dalam hati. Dia hanya manusia biasa.
Rafiq membuka langkah pergi setelah melihat tiya terus mendiamkan diri. Tangan diseluk ke dalam poket jumper. Cincin.
“Nah, ambik cincin tunang kau ni!” dia membaling cincin perak itu ke arah tiya.
Cincin itu terbang tepat ke arah dahi tiya.
“auch!” jerit tiya kecil. ruyung sabarnya sudah pecah!
“rafiq!” tiya bangkit dari duduknya.
“laa…. Aku ingat bisu…”
“kau jangan nak bongkak sangat! Satu hari nanti…. Kau pasti akan dimalukan… aku tak ingin pun tunang dengan kau…. Ni semua aturan keluarga…”
“yeah right!” potong rafiq.
“rafiq! Aku tak habis caka…”
“ape jerit-jerit ni!” sergah puan nisak dengan kemengahan.
Rafiq tersenyum puas. Dia berlalu mengambil tempat duduk di barisan belakang. Dia belajar atau tidak, syarikat papa pasti jatuh ke tangannya.

#

Dua minggu kemudian,
Sabtu.
Selepas kejadian itu, tiya sudah tidak dapat untuk berjalan dengan aman. Pasti bisikan kiri dan kanan menerjah gegendang telinganya. Riak mengejek mereka membuat jiwanya sakit. Dia cuba untuk husnuzon tapi suudzon tetap bermaharajalela.
Tiya sudah tidak pulang ke rumah dua minggu yang lepas dek kejadian putus tunang ini. Betapa marah umi dan abi bila mendengar perkara yang berlaku. Untuk menyelamatkan dirinya dari syarahn abi dan ummi yang sentiasa mahu menyuluh kesalahanya, dia lebih rela untuk duduk di hostel di hujung minggu.
Roommatenya, Khalilah tidak berada di bilik dek program ummah kampus di perkampungan orang asli di kuala kangsar. Sunyi.
Saat dia mencari sesuatu untuk memenuhi masa yang ada, handphonenya berbunyi.
Tangan pantas menyambar gadjet segi empat tersebut.
“unknown number….”
Inbox
Unknown number:
Meet me at 4 pm at café village 5
Dahi tiya berkerut membaca mesej tersebut.
Dia pantas membalas mesej tersebut namun tiada balasan.
Tiya kemudiannya mengerling ke arah di skrin handphone.
15:30  pm

#

Tiya hanya memberanikan diri. Dia tidak perlu takut, lagipun tempat temu janji itu ialah kawasan terbuka. No harm will get to me. Dia mengenakan baju blouse labuh berwarna biru muda, kain skirt labuh berwarna biru gelap dan tudung instant labuh berwarna hitam.
Mesej kedua yang dihantar oleh si unknown meminta dia menunggu di meja di kawasan gerai western food. Tiya melilau mencari gerangan lelaki itu. hampa. Tiada yang melambai ke arahnya. Mungkin si penghantar mesej itu belum tiba lagi.
“hai…” ada suara yang menyapa dirinya dari sebelah kiri.
Tiya cuba mengawal riak wajahnya. Laila, teman wanita rafiq yang memakai pakaian ‘trendy’ dan rambutnya bersanggul tinggi di kepala.
“assalamualaikum…”
“walaikumussalam…. Atiya kan?”
“aah saya…”
“I Laila Vedora datuk hamzah…. Girlfriend rafiq, bekas tunang you….” Laila mengambil tempat duduk di depan tiya dengan penuh berkarisma dan ‘elegant’. Elegent bin gedik!
“I straight to the point je la ye…”
“please…”
“cincin tunang rafiq…”
Tanpa perlu penjelasan yang details, tiya sudah faham. Gadis ‘elegant’ di depannya mahukan cincin permata berlian yang masih tersimpan kemas di dalam almarinya.
“ye…. cincin tu ade kat saya lagi”
“can you give that ring to rafiq back?” Laila mahukan cincin itu tersarung pada jari manisnya. Dia adalah orang yang paling berhak memakai cincin tersebut.
“why?” soal tiya dengan nada malas. Dia sudah membuat konklusi, Laila ialah si unknown itu.
Buang masa aku je la…
“why?” riak Laila berubah keruh.
“yeah, why…. Kenapa saya kena bagi cincin tu kepada rafiq?”
“excuse ustazah…. You bukan tunang rafiq…. And I am his future fiancé…. So pulangkan cincin tu…”
“kalau saya tak nak…” tiya memeluk tubuh. Dia mahu membakar Laila bersama-samanya. Jiwanya pun terbakar dengan lagak gadis itu.
Laila menarik nafas. Dia sudah hilang sabar.
“hei kau yang banyak belajar agama, kenapa kau bodoh sangat?!”
Suara Laila mula menarik perhatian warga café.
“jaga Bahasa awak…”
“I don’t care…. Just give that damn ring back to rafiq….”
“Laila…” rafiq muncul dari belakang dan menarik lengan kekasih hatinya sebelum memandang ke arah tiya dengan renungan tajam,
“kau! Stop mess up my life!”
Tiya mengangkat kedua belah bahu tanda tidak peduli. Hatinya sakit. Semakin hebat ujian yang dia perlu lalui.
Matanya menghantar pasangan bukan mahram itu berlalu pergi. Kolam air matanya mula hangat.
Saat dia sedang dilanda emosi, kerusi yang duduk oleh Laila kedengaran ditarik.
“atiya…”
“leave me alone…” ujar atiya dengan lemah.
“no, we have things to settle down….”
“I am done with all of you! Sudah lah…” rayu atiya dengan mata yang basah. Wajah gerangan yang duduk di depannya terlalu kabur.
“tissue….” Kotak tisu dihulur kepada tiya.
Tiya mengambil tisu yang dihulur kepadanya. Mata yang berair itu dilap dengan bersungguh. Dia sudah hilang kawalan pada dirinya. Dirinya yang kuat dan tegas itu mula rapuh. Perlahan-lahan wajah gerangan yang duduk di depannya mula jelas.
“siapa awak ni….”
“orang yang mesej kau tadi…”
Tiya membulatkan mata. Bukan Laila tetapi lelaki di depannya.
“let me help you…” ujar lelaki itu.

#

Tiya buntu. Jiwanya tidak senang. Tawaran lelaki petang tadi membuat hatinya berdegup kencang.
“saiko betul mamat tu!”
“haish!”
“toy for who?”
“arghh!” kepalanya digaru kasar.
Sekejap berdiri. Sekejap duduk. Sekejap baring,
“sekejap lagi, gila la aku!”
Sesaat kemudian, handphonenya bunyi,
Incoming Call
Unknown Number
tiya menarik nafas. Dia sudah cam dengan susunan nombor di skrin handphonenya. Butang hijau itu ditarik ke sebelah kanan. Skrin bertukar hijau muda.
Suara garau kedengaran dari speaker handphone.
“hello…”
“assalamualaikum….. eh! Hi” tiya tidak pasti lelaki itu adalah muslim atau tidak.
“walaikumussalam…. I am muslim, thank you….” Sinis lelaki bersuara.
Tiya termati kata. pedas ayat lelaki itu menjentik tangkai hatinya.
Manalah aku tahu dia islam…. Muka macam mat salleh sesat je…
“so, you accept the offer?”
“pasal tu….”
“can’t you just accept it?”
“but why?”
“avenge yourself, little girl…” suara lelaki itu bertukar dingin dan gelap.
Tiya mendiamkan diri. Handphone digenggam kuat. Selama 3 tahun dia menjadi pelajar di kampus ini, dia tidak melakukan perkara yang gila. Semua tingkah lakunya dijaga, santun dan perilaku seorang muslimah dipamerkan. Syaitan mula berbisik. Nafsu mula mengiyakan.
“ape yang saya patut buat?”
“at last….”
“let me become your toy…”
Tiya mendiamkan diri sebelum teragak-agak bersuara kembali.
“ok…” awkward.
“isnin ni,  kelas kau pukul berapa?”
“pukul 9…”
“location?”
“poket D…”
“ok. KLIK!” panggilan dimatikan.
Tiya terkebil-kebil apabila panggilan itu matikan.
“ya allah…. Ape yang aku dah buat ni…”

#

Isnin.
D-day,
Pertama kali di dalam sejarah hidupnya, tiya mahu memonteng kelas. Jantungnya berdegup dengan kencang. Gemuruh kian terasa. Otaknya sudah menjadi director drama melayu, memikir scene yang bakal berlaku sebentar nanti.
Saat tiya masuk ke dalam ke kelas, nothing happen. Jihan duduk di sebelahnya. Rafiq menjeling ke arahnya. Laila menyemak di matanya. Lecturer mengajar dengan lajunya. Hampa. Tidak ada apa yang berlaku sehingga akhir kelas.
Retorik!
“asal muka kau ni sekejap berkerut, sekejap sungul…. Bukan ABC kau dah habis ke?” soal jihan dengan suara perlahan.
Tiya hanya mendiamkan diri. Buku dan pen dikemas dengan perlahan. Entah apa yang diharap akan berlaku pada hari ini.
Nothing going to happen.
“eh…. Kenapa pulak dorang berkumpul depan kelas tu?” soal jihan dengan semangat kepochi yang membara. Becoming muslimat doesn’t you have to ditch the gossip. Ambil berat maksudnya.
Tiya tidak berminat. Malas. Masalahnya sendiri masih belum selesai. Mana mamat unknown tu nak buat!?

#

“aku nak jumpa buah hati aku….”
“wei! Kau jangan nak buat hal kat sini! Kau nak kacau Laila kan?!” jerkah rafiq.
“I don’t give a f**k about that bit**…. Just let me enter the class…”
“edd, you balik lah! I tak nak ade ape-ape kaitan dengan you…” ujar Laila dengan rasa keji.
Edd tersenyum senget. 100% whore.
“laila…. Don’t bring yourself up…. just let me meet my atiya…” ujarnya. Dia mengaku dia bersalah kerana terlewat bangun. Rancangan asal adalah untuk masuk ke dalam kelas tiya dan duduk di sebelah gadis itu.
Semua terdiam. Jihan sama terkelu.
Atiya!?
There is no other atiya except ummu atiya!
Jihan pantas berpaling dan mencari kelibat kawan baiknya. Atiya sedang berlaku menuju ke arah pintu bertentang dengan pintu utama. Dia terus berlari mendapatkan kawannya lalu diheret atiya ke arah pintu yang penuh dengan drama.
“ade ape jihan… aku tak berminat…”
“ade orang cari kau…”
Gemuruh. Tiya mula cuak dan excited.
“kau jangan nak buat novel kat sini! Ape kaitan atiya dengan kau!?”
“I think I like her….”
Laila ternganga.
“wei! Budak tu budak suci! Kau jangan nak kacau dia!” marah rafiq. Aneh! Sungguh aneh. Mana mungkin atiya punya apa-apa hubungan dengan lelaki itu.
“kau….”
“tiya!” edd tersenyum lebar apabila atiya muncul di sebalik pintu dewan kuliah.
Tiya cuba mengawal riak wajahnya. Wajah lelaki itu kelihatan penuh dengan nur~
Awat mamat ni macam excited…
“aaa…. Assalamualaikum…”

*p/s bersambung! esok ye! pkul 9 malam! drop your komen <3 *wink2*

You Might Also Like

2 comments:

  1. Lets berhuhu..caya la edd..peace no war

    ReplyDelete